Bawaslu Beltim Gelar Sosialisasi  Mediasi Dalam Sengketa Pemilu dan Penyelesaian antar Peserta  Pemilu

Daerah21 Views

Belitung  Timur, Bawaslu Kabupaten Belitung Timur melakukan    kegiatan Sosialisasi terkait penyelesaian sengketa Pemilu dan Pemilihan 2024, yang bertempat di aula Kantor Bawaslu Beltim pada  Selasa ( 21-2-2023 )

Sosialisasi fasilitasi dan pembinaan penyelesaian sengketa, dengan tema tehnik mediasi dalam penyelesaian sengketa proses pemilu yang dihadiri  ketua dan anggota Panwascam se Belitung Timur

Nara sumber terdiri dari, yaitu Roy Al Minfa selaku Ketua Mediator Masyarakat Indonesia dan  Yaumil Ikrom Kepala Bagian P3SPH Bawaslu Propinsi Bangka Belitung 

Roy Al Minfa  yang menyampaikan paparan melalui Via zoom terkait dengan  Mediasi dalam sengketa Pemilu, Ia mengatakan mediasi dalam pemilu itu merupakan tahapan pertama yang harus dilakukan para pihak ketika ada proses penyelesaian sengketa, apabila proses mediasi tersebut tidak menemukan kesepakatan, nantinya proses penyelesaian sengketa ini dilanjutkan dalam tahap ajudikasi,” 

Dalam tahapan ajudikasi, yang membuat keputusan tersebut adalah Bawaslu, pada intinya dalam proses penyelesaian sengketa, diharapkan bisa diterima oleh semua pihak,” paparnya¬†

Roy Al Minfa menyampaikan pada kegiatan tersebut bahwa Kunci keberhasilan dari mediasi ini adalah para pihak beritikat baik menyelesaikan sengketa, Pribadi mediator yang percaya diri, menjadi pendengar yang baik, komunikasi dan sikap mediator yang netral, kepercayaan diri  para pihak kepada mediator, penjelasan mediator  yang masuk logika,

” Menurutnya semua ini akan selesai dengan baik,” pungkas Roy. 

Sosialisasi ini membahas jika ada dugaan kerawanan- kerawanan sengketa  mungkin akan terjadi, Bawaslu sebagai pengawas jalannya tahapan pemilu dan pemilihan akan berupaya memberikan pencegahan agar terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan 

Menghindari adanya  pihak pelanggar dan pihak terlanggar pada saat berlangsungnya tahapan pemilu dan pemilihan  tahun 2024.

Sementara Kabag P3SPH Bawaslu Prop.Babel Yaumil Ikrom mengatakan bahwa kami di Bawaslu selalu berupaya dan memiliki semangat menyelesaikan sengketa dengan upaya pemulihan hak kembali” Ia menjelaskan¬† bahwa semangat Bawaslu tidak semata-mata hanya melakukan penindakan dengan tegas, namun menyelesaikan sengketa dengan prinsip Restorative Justice, ” Ujar Yaumil ikrom.

Ketika para peserta pemilu dan pemilihan ada haknya dilanggar, diharapkan menghubungi atau mendatangi Bawaslu untuk penyelesaian, mekanismenya ada di Bawaslu untuk penyelesaian secara adil dan bijak, Proses sengketa ada mekanismenya yaitu mediasi antar pihak, sebelum masuk pada tahap pemeriksaan terbuka, adanya ruang untuk membuat suatu kesepakatan antar para pihak yang bersengketa 

Harapannya, agar mekanisme yang tersedia ini dapat di gunakan dan dimanfaatkan oleh peserta pemilu, karena Bawaslu telah melakukan persiapan yang matang untuk menyelesaikan persoalan ini,” ujarnya

Ketika tahap mediasi tidak memenuhi atau memunculkan suatu kesepakatan antar pihak maka tahap selanjutnya akan diperiksa melalui adjudikasi, hasil dari pemeriksaan adjudikasi adalah berupa putusan yang dibuat oleh Bawaslu, jika para pihak tidak menerima yang dikeluarkan oleh Bawaslu, selanjutnya dapat mengajukan sengketa pemilu ke pengadilan Tata Usaha  Negara,” pungkasnya. ( Niza Karyadi )